Prediksi Roma vs Cagliari, Kamis 24 Desember 2020 Pukul 02.45 WIB

 Prediksi Roma vs Cagliari

Prediksi Roma vs Cagliari, Kamis 24 Desember 2020 Pukul 02.45 WIB

Jurnal Dunia Menyusul kemunduran empat gol kedua mereka melawan rival empat besar dalam hitungan minggu, Roma akan menghadapi mantan pelatih Giallorossi Eusebio Di Francesco yang goyah Cagliari di Stadio Olimpico pada hari Rabu.

Klub ibu kota itu berada di urutan keempat di Serie A, sementara tim tamu Sardinia mereka duduk di urutan ke-13 setelah gagal memenangkan pertandingan liga sejak awal November.

Setelah tambalan ungu akhir musim gugur di mana semua yang mereka cetak berubah menjadi gol, Roma kini hanya memenangkan dua dari lima pertandingan Serie A terakhir mereka, setelah menang dari lima dari enam pertandingan sebelumnya.
Meskipun tim asuhan Paulo Fonseca menunjukkan hasil positif di babak pertama versus meningkatkan Atalanta pada hari Minggu, mereka kemudian terus berantakan di babak kedua hingga akhirnya kalah 4-1.

Pemain bintang Henrikh Mkhitaryan dan Edin Dzeko digabungkan untuk mencetak gol awal, dengan Pierluigi Gollini juga melakukan dua penyelamatan bagus dan Leonardo Spinazzola membentur tiang. Namun, dalam tampilan setengah jam terakhir yang kemudian digambarkan Fonseca sebagai "kekanak-kanakan", Roma membuat kebobolan empat gol untuk tim yang terinspirasi oleh Josip Ilicic.


Meskipun pemain andalan mereka dari Armenia Mkhitaryan - salah satu dari hanya dua gelandang dengan setidaknya enam gol dan enam assist di lima liga top Eropa - mendapatkan umpan pencipta gol lainnya dan Dzeko mencetak gol kelimanya musim ini, mereka kembali membiarkan kesibukan. gol melawan rival langsung, seperti dalam kekalahan 4-0 mereka dari Napoli bulan lalu.

Sementara kekhawatiran defensif jelas menjadi masalah bagi Fonseca dan beknya tiga - atau empat, jika Anda menyertakan kiper di bawah standar Antonio Mirante dan Pau Lopez - mereka bersiap untuk menghadapi tim Cagliari yang telah membocorkan gol dengan kecepatan hampir dua per pertandingan. .

Preseden baru-baru ini juga menguntungkan Giallorossi, karena dalam enam pertemuan terakhir antara kedua tim di Stadio Olimpico, Roma telah mencatat empat kemenangan dan dua kali seri.

Mereka juga tidak terkalahkan dalam total 12 pertandingan Serie A terakhir melawan Sardinia, dengan kekalahan terakhir mereka dalam pertemuan ini terjadi pada Februari 2013.

Setelah setahun yang menjanjikan banyak tetapi pada akhirnya hanya menghasilkan sedikit, Roma harus memanfaatkan kekurangan tim tamu mereka untuk mempertahankan rekor tidak kalah dalam pertandingan liga terakhir mereka tahun kalender sejak 2008 - dengan sembilan kemenangan dan dua kali seri sejak itu.

Tergelincir dari klasemen setelah awal yang menjanjikan untuk hidup di bawah Eusebio Di Francesco, Cagliari sekarang telah bermain imbang empat dari lima pertandingan liga terakhir mereka setelah mereka ditahan imbang 1-1 oleh Udinese pada akhir pekan.

Di Francesco didorong oleh kembalinya bek tengah veteran Diego Godin di Sardegna Arena setelah periode isolasi diri, membuka kemungkinan beralih ke pertahanan tiga orang di pertandingan masa depan - bahkan mungkin untuk menyamai standar Roma sistem pada hari Rabu.

Meskipun pelatih mereka menyesalkan kurangnya urgensi dari tim asuhannya ketika harus memindahkan bola ke Zebrette, satu poin pada akhirnya merupakan hasil yang dapat diterima melawan sesama tim papan tengah.


Sebelumnya menembakkan mereka dari semua sudut, penyerang Brasil Joao Pedro tampak sangat bersemangat akhir-akhir ini, sementara striker Giovanni Simeone gagal mencatatkan satu gol atau assist sejak infeksi COVID-19 mengganggu apa yang telah menjadi awal yang produktif untuk kampanye tersebut. Hanya tiga gol dari empat pertandingan sejauh ini di bulan Desember adalah bukti dari penderitaan akhir Gli Isolani.

Sebagai pelatih, Di Francesco yang berpikiran menyerang memimpin Roma antara 2017 dan 2019, setelah sebelumnya mengenakan kaos Giallorossi sebagai pemain 101 kali di Serie A. Kembali ke adegan banyak kenangan berharga minggu ini, mantan bos Sassuolo akan lega untuk kembali. rumah bahkan dengan satu poin untuk menutup tahun.

Paulo Fonseca, selain Javier Pastore dan Nicolo Zaniolo yang sudah lama absen, tidak akan diperkuat bek sayap Leonardo Spinazzola, yang berjuang dengan masalah otot.

Pertahanan Roma - yang gagal begitu parah dalam 30 menit terakhir di Bergamo - harus kembali terdiri dari Gianluca Mancini, Chris Smalling dan Roger Ibanez, dengan Antonio Mirante menjadi starter di depan Pau Lopez di depan gawang.

Fonseca telah berjanji untuk membuat beberapa perubahan pada XI-nya, dengan pemain tetap Liga Europa Gonzalo Villar dan Riccardo Calafiori akan tampil.

Cagliari tanpa bek kiri Alessandro Tripaldelli dan gelandang Paolo Farago karena cedera, sementara Ragnar Klavan dan kiper cadangan Simone Aresti terjangkit COVID-19.

jadwal pertandingan sepak bola


Bek tengah Sebastian Walukiewicz harus kembali di pertahanan setelah ia absen dalam pertandingan Udinese karena cedera ringan dan akan bekerja sama dengan Diego Godin sejak awal.

Karena kekurangan Gio Simeone, ada persaingan tiga arah untuk seragam nomor sembilan, antara Simeone, Leonardo Pavoletti dan Alberto Cerri.

Kemungkinan lineup awal Roma:
Mirante; Mancini, Smalling, Ibanez; Karsdorp, Villar, Pellegrini, Calafiori; Pedro, Mkhitaryan; Dzeko

Kemungkinan lineup awal Cagliari:
Cragno; Zappa, Godin, Carboni, Lykogiannis; Marin, Rog; Nandez, Pedro, Sottil; Simeone

Tahun Roma penuh dengan gol tetapi mereka memiliki reputasi goyah ketika keadaan menjadi sulit melawan sesama pesaing empat besar.

Kekacauan seperti itu seharusnya tidak memengaruhi pertandingan terakhir mereka di tahun 2020, karena keterbatasan serangan Cagliari membuat mantan gelandang Giallorossi Eusebio Di Francesco akan membawa timnya kembali ke Sardinia dengan tangan kosong untuk Natal.

Prediksi Skor Sepak Bola Roma 2 vs 1 Cagliari

Info Lebih Lanjut, Hubungi WhatApp Kami Sekarang Juga 😁😁



Untuk Lebih Lengkap Prediksi Terpercaya Silahkan di Klik foto yang Di atas ☝☝☝

Share on Google Plus

About maxbet268