Prediksi Genoa Vs Juventus, Senin 14 Desember 2020 Pukul 00.00 WIB @ RCTI

 Prediksi Genoa vs Juventus

Prediksi Genoa Vs Juventus, Senin 14 Desember 2020 Pukul 00.00 WIB @ RCTI

Jurnal Dunia Juventus mengunjungi Genoa yang rendah pada hari Minggu dalam suasana hati yang gembira ketika juara Serie A melanjutkan pengejaran mereka atas pemimpin pelarian AC Milan setelah kemenangan Camp Nou yang meningkatkan moral di tengah pekan.


Tuan rumah, sementara itu, masih mendekam di zona degradasi menyusul awal yang lesu, dengan rumor beredar tentang masa depan manajer yang tidak beruntung Rolando Maran.

Juventus secara efektif membalikkan kekalahan kandang mereka dari Barcelona di Liga Champions pada hari Selasa, secara komprehensif menangani raksasa Catalan dalam kemenangan 3-0 yang membuat mereka memastikan tempat pertama di Grup G.

Di liga, Juve - begitu dominan secara domestik selama dekade terakhir - berada di tempat keempat, enam poin di belakang pemuncak klasemen Milan karena kecenderungan frustasi untuk bermain imbang melawan oposisi yang dianggap lebih rendah.

Hingga saat ini, musim Serie A 2020-21 telah membawa lima kemenangan dan lima hasil imbang untuk tim tak terkalahkan Andrea Pirlo, meskipun mereka berhasil menutup Derby della Mole akhir pekan lalu dengan rival sekota Torino.


Serangan terlambat dari Weston McKennie - yang mencetak gol lagi, cukup spektakuler, di Barcelona - dan Leonardo Bonucci membantu mereka mengatasi defisit awal dalam permainan yang mereka kendalikan.

Juventus mungkin menjadi salah satu dari lima tim yang belum merasakan kekalahan di lima liga teratas Eropa musim ini - bersama dengan Milan, Atletico Madrid, Bayer Leverkusen dan Wolfsburg - tetapi sekarang tidak membutuhkan apa pun selain poin maksimum dari pertemuan seperti hari Minggu.

Pertahanan Pirlo - bersama dengan pertahanan Verona - yang paling ketat di liga, tetapi kolom 'gol untuk' mereka hanya terbaik keempat di Serie A. Pada dasarnya, mereka telah berjuang untuk menghabisi tim ketika Cristiano Ronaldo absen atau tidak mencetak gol, tetapi memenangkan banding terkait penangguhan Alvaro Morata minggu ini akan membantu masalah perjalanan ke Genoa.

Tuan rumah Nyonya Tua telah kehilangan masing-masing dari empat pertandingan liga kandang terakhir mereka - menyusul kekalahan Marassi terakhir mereka di tangan Parma - dan mereka tidak pernah mengalami rekor beruntun seperti itu dalam sejarah panjang Serie A mereka.

Seorang mantan manajer - meskipun sebentar - dari Grifone, Thiago Motta dilaporkan menjadi salah satu dari beberapa kandidat untuk pekerjaan Genoa jika Rolando Maran akhirnya dibebastugaskan sebagai akibat dari awal yang buruk mereka.

Mantan bintang PSG itu menggantikan Aurelio Andreazzoli pada Oktober 2019 tetapi hanya memenangkan satu dari sembilan pertandingannya bersama Rossoblu, karena ia dipecat sebelum tahun berakhir - dengan Genoa duduk di posisi terbawah klasemen Serie A. Oleh karena itu, itu akan menjadi pilihan yang aneh oleh klub yang telah melompat dari ketidakmampuan menjadi malapetaka dan kembali lagi beberapa kali dalam beberapa tahun terakhir.

Genoa bermain imbang di tim Fiorentina yang biasa-biasa saja pada Senin malam untuk meninggalkan mereka dengan hanya enam poin setelah sepuluh pertandingan dan satu tempat di zona degradasi. Setelah menghabiskan banyak tekanan, gol telat dari pemain pengganti Marko Pjaca berhasil disamakan dengan tendangan Nikola Milenkovic di menit ke-98.


Penyerang depan Penatua Shomurodov, Goran Pandev, dan Mattia Destro semuanya berkinerja buruk atau setengah menganggur istilah ini oleh seorang pelatih yang bertahan dengan pendekatan konservatif - jarang memanfaatkan lebih dari dua bakat kreatifnya pada satu waktu.

Setelah pertemuan yang tidak cocok dengan Juventus ini, Maran - jika masih berada di pos - kemudian harus mempersiapkan pasukannya untuk kunjungan yang menakutkan dari Milan, sebelum menutup tahun dengan pertandingan yang lebih bisa dimenangkan melawan Benevento dan Spezia.

Bahkan pada tahap ini, salah satu dari sedikit sumber inspirasi adalah, meskipun menyamai start terburuk mereka di Serie A di era tiga poin untuk kemenangan, pada musim 2017-18 mereka menutup kampanye di posisi ke-12 setelah mencatatkan rekor. perolehan poin identik dari 10 pertandingan.

Jadi Maran akan berdoa untuk keajaiban Genoa lainnya pada hari Minggu, tapi itu pun mungkin belum cukup.

Penjaga gawang pilihan ketiga Juventus Carlo Pinsoglio diskors karena menerima kartu merah saat merayakan kemenangan telat melawan Torino dan Gianluigi Buffon kembali dari Barcelona dengan cedera betis, jadi Wojciech Szczesny pasti memulai.

Alvaro Morata memenuhi syarat untuk bermain saat ia memenangkan banding atas larangannya karena secara verbal melecehkan pejabat pertandingan, namun bek tengah Giorgio Chiellini dan Merih Demiral tetap absen karena cedera paha.

Davide Biraschi, Cristian Zapata, Davide Zappacosta yang dipinjamkan, kapten Domenico Criscito, dan gelandang Francesco Cassata semuanya tidak tersedia untuk Genoa.

jadwal pertandingan sepak bola


Kiper berpengalaman Mattia Perin dan Federico Marchetti juga diragukan dan akan dinilai sebelum kickoff. Oleh karena itu, Alberto Paleari harus memulai kembali di belakang tiga bek Rolando Maran dalam formasi 3-5-2 yang hati-hati.

Kemungkinan lineup awal Genoa:
Paleari; Bani, Goldaniga, Masiello; Ghiglione, Sturaro, Badelj, Lerager, Pellegrini; Scamacca, Shomurodov

Kemungkinan lineup awal Juventus:
Szczesny; De Ligt, Bonucci, Danilo; Cuadrado, Bentancur, Rabiot, Chiesa; Kulusevski; Morata, Ronaldo

Keyakinan yang sangat rendah dan tampaknya sedikit arahan di bawah pelatih Rolando Maran berarti bahwa tugas timnya dalam mencegah para pemain Juve hampir tidak dapat diraih.

Andrea Pirlo dapat menggunakan kesempatan ini untuk membangun momentum kemenangan di balik tantangan Scudetto timnya dan mendapatkan kembali fokus kejam yang telah hilang dari minggu-minggu pembukaan kampanye mereka.

Prediksi skor Sepak Bola Genoa 0 vs 2 Juventus

Info Lebih Lanjut, Hubungi WhatApp Kami Sekarang Juga 😁😁

Share on Google Plus

About maxbet268