Prediksi Juventus vs Cagliari , Minggu 22 November 2020 Pukul 02.45 WIB @ Mola TV

 Prediksi Juventus vs Cagliari


Jurnal Dunia ~Juara Juventus kembali beraksi di Serie A akhir pekan ini ketika mereka menghadapi Cagliari di Allianz Stadium pada Malam Sabtu, dengan krisis pertahanan yang muncul saat mereka menghadapi lawan yang semakin produktif.

Tim tamu telah mencetak setidaknya dua gol di masing-masing dari lima pertandingan terakhir mereka dan telah secara signifikan menghidupkan kembali kehidupan setelah awal musim yang acuh tak acuh di bawah pelatih yang berfokus pada serangan Eusebio Di Francesco.

Sebelum jeda, Juve bermain imbang 1-1 secara dramatis di Lazio, setelah super-sub Biancocelesti Felipe Caicedo menyamakan kedudukan di menit-menit terakhir untuk menyamakan kedudukan bagi pasukan Simone Inzaghi. Itu adalah kegagalan lain untuk menangkap poin maksimum dengan cara kejam tim Masimilliano Allegri yang menguasai segalanya, memberikan banyak harapan kepada rival mereka bahwa ini mungkin tahun untuk akhirnya menurunkan takhta raksasa Turin.

jadwal pertandingan sepak bola

Melawan Cagliari, tidak kurang dari kemenangan akan dilakukan untuk pelatih Andrea Pirlo, terutama dengan AC Milan sudah empat poin di atas Bianconeri di klasemen.

Setelah rentetan 18 pertandingan Serie A tanpa kekalahan melawan Sardinia, menang 15 kali, Juventus akhirnya kalah dalam pertemuan terakhir klub pada bulan Juli, jadi akan sangat tertarik untuk mengatur laju seperti itu lagi.

Kemenangan juga akan membuat Juventus bersiap dengan sempurna untuk banjir pertandingan pra-Natal yang akan datang - dengan dimulainya kembali Liga Champions hanya beberapa hari kemudian, melawan tim Hongaria Ferencvaros.

Meskipun tidak selalu benar-benar meyakinkan - karena Pirlo harus mengatasi tugas yang cukup besar yang ada - dan sering kehilangan personel pertahanan utama, Juventus biasanya solid di lini belakang dalam kompetisi domestik. Bianconeri hanya kebobolan satu gol dalam 30 menit pertama pertandingan musim ini, gol terbanyak - paling sedikit dari tim manapun, dan paling sedikit di babak kedua - hanya dua.

Pada hari Minggu, mereka berhadapan dengan dua bintang Amerika Selatan yang relatif tidak diketahui, yaitu Giovanni Simeone dan Joao Pedro dari Cagliari, yang sangat mampu menguji rekor mengesankan itu.

Simeone, yang masih bekerja di bawah bayang-bayang ayahnya yang karismatik yang mencari-cari di pinggir lapangan di Madrid, harus lebih sering dirayakan dengan caranya sendiri. Dalam jarak yang sangat dekat dari gol ke-50 Serie A - saat ini di urutan ke-49 - ia dapat mencapai tonggak penting pada usia 25 tahun dan 139 hari, dengan satu-satunya pemain Argentina yang mencapai hal yang sama di usia yang lebih muda menjadi kelompok 'goleadors terpilih. '- Mauro Icardi, Paulo Dybala dan satu kali Parma dan striker Milan Hernan Crespo.

Sepanjang tahun 2020, baik Joao Pedro - sekarang dimainkan dalam peran trequartista yang sedikit ditarik oleh Di Francesco - dan Simeone telah mencetak 12 gol di Serie A, sementara satu-satunya orang Amerika Selatan yang mencetak lebih banyak dalam periode ini di lima liga top Eropa adalah Lionel Messi ( 15) dan Duvan Zapata dari Atalanta (14). Faktanya, ketika mengecualikan penalti, tidak ada pemain Amerika Selatan lainnya yang melampaui penghitungan Simeone.

Berkat lini depan mereka yang produktif, Cagliari memasuki jeda internasional dalam performa yang bagus, memenangkan tiga dari empat pertandingan liga terakhir mereka - hanya Roma yang meraih poin lebih banyak daripada tim giat Eusebio Di Francesco pada waktu itu.

Ujian terbesar mereka menanti, karena perjalanan untuk menghadapi kekuatan Juventus adalah tugas yang berat. Preseden baru-baru ini dengan tegas menentang mereka, karena Juventus telah mencetak setidaknya tiga gol di masing-masing dari empat pertandingan liga kandang terakhir mereka melawan Gli Isolani dan tidak berminat untuk kehilangan poin yang lebih berharga minggu ini.

Andrea Pirlo tampaknya harus menangani cedera defensif setiap minggu sejak ia secara mengejutkan mengambil alih kepemimpinan Juventus di musim panas. Kali ini, pendukung kembar Giorgio Chiellini dan Leonardo Bonucci sama-sama absen, jadi Merih Demiral dan Matthijs de Ligt yang terlambat kembali akan memegang benteng, jika pelatih asal Belanda - sekarang sudah kembali dari operasi bahu - dianggap layak mengambil risiko sejak awal.

Aaron Ramsey masih absen, sementara Federico Chiesa dan Adrien Rabiot mengalami cedera saat menjalankan tugas tim nasional dan akan dinilai mendekati kickoff. Untungnya, bek sayap Alex Sandro kembali ke skuad setelah absen karena cedera yang lama dan bahkan mungkin akan bermain jika Pirlo memilih pertahanan tiga orang.

Kekhawatiran cedera pelatih Cagliari Eusebio Di Francesco terutama di sekitar pemain skuad seperti kapten Luca Ceppitelli, Zito Luvumbo, Alessandro Tripaldelli dan Paolo Farago.

Fabio Pisacane akan masuk ke tim sebagai bek sayap - dengan bek Yunani Charalampos Lykogiannis sedang berjuang karena ketegangan otot. Jika tidak, Di Francesco kemungkinan akan memilih barisan yang berani, dengan empat penyerang yang mengesankan memberikan kebebasan untuk merepotkan pertahanan darurat Juve.

Kemungkinan lineup awal Juventus:
Szczesny; Danilo, Demiral, De Ligt, Cuadrado; Bentancur, Rabiot, Arthur; Kulusevski; Morata, Ronaldo

Kemungkinan lineup awal Cagliari:
Cragno; Zappa, Walukiewicz, Godin, Pisacane; Marin, Rog; Sottil, Pedro, Nandez; Simeone

Tugas langsung Andrea Pirlo adalah sederhana - mengubah hasil imbang Serie A menjadi kemenangan sebagai hal yang mendesak. Tuduhannya dapat melakukannya di sini, mengingat potensi berkelanjutan dari Cristiano Ronaldo dan kebangkitan Alvaro Morata baru-baru ini.

Meski demikian, Cagliari tidak diragukan lagi sedang bangkit dan tentunya akan menimbulkan masalah bagi lini belakang Bianconeri yang dilanda cedera ketika ada kesempatan.

Prediksi Skor Sepak Bola Juventus 3 vs 1 Cagliari

Info Lebih Lanjut, Hubungi WhatApp Kami Sekarang Juga 😁😁

Share on Google Plus

About maxbet268