Prediksi Bosnia Herzegovina Vs Italia, Kamis 19 November 2020 Pukul 02.45 WIB @ Mola TV

 Prediksi Bosnia Herzegovina vs Italia

Prediksi Bosnia Herzegovina Vs Italia, Kamis 19 November 2020 Pukul 02.45 WIB @ Mola TV

Jurnal Dunia Bosnia Herzegovina yang tanpa kemenangan menyambut Italy ke Sarajevo pada Rabu malam untuk pertandingan Nations League yang mempertemukan tim teratas dan terbawah di Grup A Liga 1.

Azzurri akan mencapai final jika mereka menang - atau bahkan jika mereka bermain imbang dan Belanda gagal mengalahkan Polandia. Meskipun dengan kemenangan bersejarah, Bosnia tidak dapat menghindari pintu jebakan ke Liga B.

Karena pelatih kepala Italy Roberto Mancini masih dalam karantina, asistennya Alberigo Evani harus terus memimpin skuad kurus, yang awalnya terdiri dari 41 nama, di ibu kota Bosnia.

Evani sejauh ini mengawasi kemenangan persahabatan 4-0 melawan Estonia - menampilkan tim 'B' terbaik - dan kemenangan luar biasa 2-0 Nations League atas Polandia yang membawa Azzurri ke puncak grup yang menantang.


Mantan pemain Milan dan Sampdoria, yang telah menjadi bagian dari tim muda Azzurrini selama hampir satu dekade, sekarang akan berusaha untuk memperpanjang rekor tak terkalahkan Italy menjadi enam pertandingan berturut-turut di kompetisi terbaru di benua itu.

Mereka terus menunjukkan soliditas yang mengesankan sepanjang musim, hanya kebobolan dua gol dalam lima pertandingan - ini terjadi meskipun Mancini berkomitmen untuk menyerang.

Bahkan dengan tidak adanya pembela pilihan pertama dan ancaman gol utama Ciro Immobile - saat ini berada di pusat kontroversi COVID-19 - Italy menjaga clean sheet melawan tim Polandia yang menampilkan Robert Lewandowski dan, pada kenyataannya, mereka tidak melakukannya. bahkan mengakui satu tembakan tepat sasaran di Stadion Mapei Sassuolo.

Mendaftarkan 19 tembakan dan 62% penguasaan bola, sampai batas tertentu, penentu grup menunjukkan bahwa - bahkan dalam situasi sulit, tanpa manajer dan pemain kunci mereka - orang Italy telah menempa mentalitas pemenang.

Dalam oposisi diametris, pelatih Bosnia Herzegovina Dusan Bajevic gagal memenangkan salah satu dari tujuh pertandingan pembukaannya sebagai pelatih dan pemain internasional yang pernah berprestasi hanya memiliki satu kemenangan - tandang ke Liechtenstein rendahan - untuk ditunjukkan dari sepuluh pertandingan terakhir mereka.

Setelah kekalahan semifinal playoff Euro 2020 mereka di tangan Irlandia Utara, segalanya berubah dari buruk menjadi lebih buruk bagi tim Bajevic, karena mereka dua kali kebobolan tiga gol dalam kekalahan beruntun ke Polandia dan Belanda.


Kalah dalam adu penalti dari tim yang sama-sama berjuang Ian Baraclough adalah pukulan belati bagi kepercayaan diri skuad yang benar-benar membuka kampanye Nations League dengan hasil imbang 1-1 yang mengesankan saat bertandang ke lawan Rabu ini.

Pahlawan nasional, striker Roma Edin Dzeko, memberi tim tamu keunggulan dalam kontes itu - pertemuan pertama kedua negara di Sarajevo sejak mereka bertemu untuk pertama kalinya dalam pertandingan persahabatan tahun 1996. Peristiwa yang dirayakan itu membawa satu-satunya kemenangan Bosnia melawan Azzurri hingga saat ini - suatu prestasi yang tidak mungkin yang hanya akan mereka harapkan, daripada harapkan, terulang kali ini.

Bosnia akan kembali tanpa jasa penyerang jimat Edin Dzeko karena isolasi dirinya yang sedang berlangsung di Roma - meskipun ia masih berharap untuk kembali ke aksi Serie A pada akhir pekan.

Armin Hodzic, yang dipinjamkan ke Kasimpasa, menggantikan Dzeko pada hari Minggu, meskipun striker Eupen Smail Prevljak bisa mendapatkan start setelah penampilannya yang mengesankan dari bangku cadangan terakhir kali, mencetak gol hiburan melawan Belanda. Bek tengah Anel Ahmedhodzic tersedia lagi setelah diskors dan akan bersaing sebagai starter.

Tim Dusan Bajevic sangat kuat di lini tengah, di mana Edin Visca dan Amer Gojak menempati peran yang luas, sementara pemain Barcelona Miralem Pjanic dan AC Milan Rade Krunic akan beroperasi secara sentral dalam formasi 4-1-4-1 yang fleksibel.

Italy tanpa bek tengah Leonardo Bonucci, Giorgio Chiellini, Alessio Romagnoli dan Angelo Ogbonna karena cedera, dengan Alessandro Bastoni dipromosikan dari tim U-21 untuk tampil dalam pertandingan pekan lalu. Danilo D'Ambrosio bisa saja direkrut menggantikan Bastoni, untuk mengurangi beban kerja rekan setimnya di Inter.

Penyerang Vincenzo Grifo dan Moise Kean telah kembali ke klub masing-masing setelah mengalami cedera ringan, sehingga Andrea Belotti dari Torino diharapkan untuk menjaga posisi penyerang tengah, dengan dukungan dari dua orang dari Lorenzo Insigne, Stephan El Shaarawy dan Federico Bernardeschi.

Kemungkinan lineup awal Bosnia Herzegovina:
Sehic; Cipetic, Ahmedhodzic, Sanicanin, Kolasinac; Cimirot; Visca, Pjanic, Krunic, Gojak; Hodzic

Kemungkinan lineup awal Italy:
Donnarumma; Calabria, D'Ambrosio, Acerbi, Emerson; Tonali, Jorginho, Barella; El Shaarawy, Belotti, Insigne

Italy membutuhkan poin lebih besar, dengan posisi teratas di grup dan pertandingan tahap final Nations League di Turin dan Milan untuk diperebutkan. Tuan rumah, sementara itu, hanya bermain untuk harga diri, tanpa kehadiran pemain bintang mereka, Dzeko.

Oleh karena itu, perkirakan Azzurri - tidak terkalahkan dalam 21 pertandingan sekarang - untuk memanfaatkan sepenuhnya kedalaman skuad mereka yang semakin berkembang untuk melewati lawan yang tangguh tetapi sedikit putus asa, yang tidak sabar menunggu tahun 2020 berakhir.

Prediksi skor sepak bola Bosnia Herzegovina 0 vs 3 Italy

jadwal pertandingan sepak bola

Info Lebih Lanjut, Hubungi WhatApp Kami Sekarang Juga 😁😁

Share on Google Plus

About maxbet268