Prediksi Parma vs Udinese , Minggu 21 Februari 2021 Pukul 18.30 WIB @beIN Sports

 Prediksi Parma vs Udinese

Prediksi Parma vs Udinese , Minggu 21 Februari 2021 Pukul 18.30 WIB @beIN Sports

Jurnal Dunia  Mengalami periode mimpi buruk dari 13 pertandingan liga tanpa kemenangan - rekor terburuk mereka di Serie A - klub krisis Parma menjamu Udinese di Stadio Ennio Tardini pada hari Minggu.

Tim tamu urutan ke-14 dikalahkan habis-habisan oleh Roma pada pertandingan terakhir, mengakhiri empat pertandingan tak terkalahkan yang bagus termasuk hasil imbang dengan Atalanta dan Inter.

Setelah menikmati status pahlawan di sudut tertentu Emilia, saat ia mengawasi kebangkitan klub dari kedalaman Serie C untuk bergabung kembali dengan kasta teratas Calcio, tekanan meningkat pada bos Parma Roberto D'Aversa sebagai akibat dari ketidakmampuannya untuk menghentikan mereka. mengkhawatirkan meluncur ke bawah klasemen.

Di tengah laporan media Italia bahwa direktur klub akan bertemu untuk membahas masa depan pelatih di Tardini - lebih dari sebulan sejak ia diangkat kembali setelah keluar awal musim panas lalu - pemain berusia 45 tahun itu harus mempersiapkan timnya yang tertindas untuk kunjungan ke Udinese pada bagian belakang kekalahan lagi. Gialloblu menderita kekalahan 2-1 melawan Hellas Verona pada Senin malam, untuk tetap terpaut empat poin dari posisi aman di tempat ke-19.

Meskipun pertengahan musim dingin mendatangkan beberapa rekrutan baru, seperti striker veteran Graziano Pelle, pemain pinjaman Milan Andrea Conti dan bintang muda Bayern Munich Joshua Zirkzee (juga dalam status pinjaman) untuk membantu dalam pertempuran degradasi, tampaknya hanya ada sedikit tanda perbaikan.


Dengan presiden klub Kyle Krause - yang telah memecat Fabio Liverani musim ini - dikatakan "kecewa dan marah" setelah hasil buruk tim baru-baru ini, Parma setidaknya harus memecahkan kekeringan mencetak gol yang menyakitkan di kandang sendiri untuk membalikkan keadaan. Hebatnya, Ducali kini telah menjalani delapan pertandingan kandang tanpa mencetak gol di Serie A - hanya satu tingkat di bawah rekor sepanjang masa yang dicatat oleh Sampdoria pada tahun 1972.

Saat ini tim dengan serangan terlemah di papan atas, dengan hanya mencetak 15 gol - dan dengan statistik pertahanan terburuk kedua sejauh ini (kebobolan 43) - mereka gagal mendaftar dari permainan terbuka dalam empat pertandingan terakhir mereka. Hanya gelandang Juraj Kucka, yang mencetak gol dari titik penalti ke gawang Verona, yang berhasil mencetak gol, masing-masing mencetak tiga gol terakhir Parma.

Meskipun mereka kalah dalam pertemuan pertama antar klub awal musim ini, tuan rumah pekan ini telah memenangkan empat dari enam pertandingan terakhir mereka di Serie A melawan Udinese, jadi setidaknya preseden dapat memberi Parma sedikit harapan.

Menyusul delapan poin dari empat pertandingan rumit - dengan dua hasil imbang disiplin melawan tim papan atas Atalanta dan Inter bersekutu dengan kemenangan atas Spezia dan Verona - kebangkitan Udinese baru-baru ini terhenti di Stadio Olimpico akhir pekan lalu, karena Bianconeri dianiaya 3- 0 oleh Roma.

Sebelum kekalahan yang pantas, pasukan Luca Gotti tidak kebobolan dalam 360 menit aksi papan atas - bersaksi atas pekerjaan perbaikan yang dilakukan oleh manajer pada pembelaannya, yang sebelumnya keropos. Salah satu hal positif yang konstan di lini belakang sepanjang kampanye naik-turun adalah kiper Juan Musso - meskipun kiper Argentina itu melakukan pelanggaran terhadap Henrikh Mkhitaryan untuk mengakui penalti Minggu lalu.

Tidak menyembunyikan ambisinya untuk mengikuti jalan yang dilalui oleh banyak orang lainnya - dari Udine hingga lampu terang Milan, Turin atau Roma - Musso baru-baru ini menyatakan bahwa dia 'termotivasi' oleh rumor yang mengaitkannya dengan Inter, yang saat ini menjabat sebagai incumbent Samir Handanovic menghabiskan beberapa kebahagiaan tahun-tahun di Stadio Friuli, dan Roma - keduanya kemungkinan besar akan mencari pemain baru di musim panas.

Setelah mencatatkan enam clean sheet dalam 20 pertandingan liga musim ini dan terkesan dengan serangkaian pemberhentian tajam, ia menyatakan tujuan utamanya adalah sepak bola Liga Champions dan memperjuangkan gelar - jelas sesuatu yang tidak ditawarkan di klubnya saat ini.

Setelah membantu timnya naik empat tingkat dan sembilan poin di atas zona degradasi dalam beberapa pekan terakhir - dan unggul 11 ​​poin dari lawan hari Minggu ini - mantan kiper Racing dapat mengharapkan sore yang relatif tenang melawan serangan tembakan-tembakan Parma, dengan meningkatkan penutupannya. rekor -out paling dalam pikiran.

Menyusul kegagalan lain untuk mencetak gol dari permainan terbuka pada pertandingan sebelumnya, satu-satunya penyerang Parma yang yakin mendapat tempat di XI pertama adalah Gervinho - meskipun ia juga kurang produktif musim ini - dengan dua slot striker lainnya kemungkinan 4- 3-3 akan diperebutkan oleh Yann Karamoh dan Dennis Man di sebelah kanan dan Andreas Cornelius dan Joshua Zirkzee di tengah.

jadwal pertandingan sepak bola


Pelatih Roberto D'Aversa memiliki dua striker lain - Roberto Inglese dan Graziano Pelle - tidak tersedia, selain Vincent Laurini, Hernani dan Maxime Busi. Di lini pertahanan, bek tengah veteran Bruno Alves sedang bersaing untuk mendapatkan kembali tempat awal, di depan Yordan Osorio.

Karena daftar cedera panjang Udinese terus memendek secara substansial, hanya Fernando Forestieri, Sebastian Prodl, Ignacio Pussetto dan Mato Jajalo yang absen, meskipun ancaman serangan integral Roberto Pereyra dan Gerard Deulofeu tetap meragukan.

Striker baru Fernando Llorente mendapatkan hasil kosong dalam dua pertandingan pertamanya, jadi Stefano Okaka - yang baru saja kembali fit setelah lama absen - akan bersaing untuk mendapatkan seragam penyerang tengah, di tim yang seharusnya relatif mapan.

Kemungkinan lineup awal Parma:
Sepe; Conti, Alves, Bani, Gagliolo; Kucka, Brugman, Kurtic; Karamoh, Cornelius, Gervinho

Kemungkinan lineup awal Udinese:
Musso; Becao, Nuytinck, Bonifazi; Stryger Larsen, De Paul, Arslan, Walace, Zeegelaar; Deulofeu, Llorente

Parma pasti harus mengakhiri rekor tanpa gol mereka di Tardini akhir pekan ini, karena beberapa pemain baru mereka mulai beradaptasi dengan lingkungan mereka. Namun, prospek Emilians menjaga clean sheet tetap tipis, karena kombinasi kekurangan personel dan organisasi masih merusak perjuangan mereka.

Satu poin tandang melawan tim liga utama Eropa yang berkinerja terburuk pada tahun 2021 mungkin tampak tidak memuaskan bagi Udinese, tetapi serangan mereka juga tidak terlalu tajam.

Prediksi Skor MAXBET268 Parma 2 vs 2 Udinese

Untuk Grub Whatsapp Prediksi Bet MixParlay Klik Di sini👇👇


Join Channel Telegram JurnalDunia

Share on Google Plus

About maxbet268