Prediksi AC Milan vs Red Star Belgrade, Jumat 26 Februari 2021 Pukul 00.55 WIB

 Prediksi AC Milan vs Red Star Belgrade

Prediksi AC Milan vs Red Star Belgrade, Jumat 26 Februari 2021 Pukul 00.55 WIB

Jurnal Dunia Dua mantan juara Eropa akan melaju ke babak 16 besar Liga Europa pada Kamis malam, saat AC Milan melanjutkan permusuhan dengan Red Star Belgrade di San Siro.

Dengan takdir pertandingan yang tersisa dalam keseimbangan setelah hasil imbang 2-2 yang penting di leg pertama, dua nama termegah Eropa masuk ke penentu dalam bentuk domestik yang sangat kontras.

Ada dua penalti, pengiriman off dan gol bunuh diri yang harus dicerna di leg pertama pertandingan yang menggugah ini di Stadion Rajko Mitic pekan lalu, dengan Milan memimpin dua kali sebelum pemain pengganti Red Star Milan Pavkov mencetak gol penyeimbang waktu tambahan untuk mempertahankannya. menghidupkan harapan timnya untuk mencapai babak 16 besar untuk pertama kalinya.

Sekarang ingin mengesampingkan beberapa masalah domestik yang serius, yang telah membuat 'juara musim dingin' Stefano Pioli akhirnya digulingkan oleh rival sekotanya Inter di puncak klasemen Serie A, Rossoneri harus menjamu tim dalam bentuk yang tangguh, dengan rekor fit untuk bersaing. dengan rekor pasca-lockdown mereka yang luar biasa tahun lalu.

Setelah mempertahankan posisi teratas selama 21 putaran, Milan akhirnya kehilangan tempat pertama karena kekalahan mengejutkan melawan Spezia awal bulan ini - hasil yang pantas didapatkan oleh tim Liguria yang sederhana itu. Lebih buruk lagi, karena sekembalinya dari Beograd, pasukan Pioli dikalahkan oleh sepupu mereka yang kejam di San Siro dalam Derby della Madonnina yang ingin segera mereka lupakan.

Kalah 3-0 dari rival utama Scudetto Inter mewakili persiapan terbaik untuk kembali ke jejak trofi di Eropa, jadi setelah kekalahan yang merendahkan itu, Pioli akan membuat beberapa perubahan pada starting XI biasanya melawan Red Star kali ini. - terutama dengan pertemuan profil tinggi versus Roma untuk ditangani akhir pekan ini.


Preseden, jika bukan bentuknya, menguntungkan raksasa Italia itu, karena klub-klub ini telah dipasangkan dua kali sebelumnya dalam kompetisi UEFA, dengan Milan menang pada kedua kesempatan tersebut.

Rossoneri paling terkenal bertemu lawan Kamis ini di putaran kedua Piala Eropa 1988-89 - kompetisi yang kemudian dimenangkan oleh tim Serie A, sebelum memastikan kesuksesan berturut-turut pada tahun berikutnya. Setelah dua hasil imbang 1-1 - yang kedua terjadi sehari setelah leg kedua awal dihentikan karena kabut di Beograd, dengan tim tuan rumah memimpin - pasukan Arrigo Sacchi lolos melalui adu penalti.

Milan yang terlahir kembali dan diremajakan ini, di bawah bimbingan Pioli yang cermat, akan puas dengan sesuatu yang serupa musim ini, untuk mematahkan lintasan penurunan yang mengkhawatirkan dan mengambil satu langkah lebih dekat ke trofi.

Sesuai dengan tim yang telah mengalahkan semua pendatang dalam beberapa bulan terakhir, Red Star mampu menyelamatkan hasil imbang yang berani di leg pertama, meskipun Milan Rodic mendapat kartu merah pada menit ke-77.

Meski hadir dalam jumlah yang berkurang karena pembatasan pemerintah, pendukung mereka yang terkenal gencar memainkan peran dalam 'kesuksesan' yang relatif seperti itu, meskipun ultras klub terlibat dalam tuduhan nyanyian rasis setelah pertandingan. Pemain pengganti yang tidak digunakan Zlatan Ibrahimovic tampaknya menjadi sasaran julukan rasis oleh beberapa penggemar di Marakana, dengan klub Serbia kemudian meminta maaf, dan UEFA kini telah meluncurkan penyelidikan.

Menjelang pertandingan ulang yang pasti akan berlangsung keras, meskipun tanpa tifosi Milan yang diizinkan pada kesempatan ini, mantan legenda Inter Dejan Stankovic - yang akan sangat menikmati misi kepanduan akhir pekannya di televisi - telah menjadikan Red Star sebagai tim yang harus dihormati. Dengan kekalahan terakhir Crvena Zvezda di semua kompetisi yang terjadi pada akhir Oktober, di tangan klub Bundesliga Hoffenheim, momentum ada bersama para pemain dari Beograd.

Sejak saat itu, serangkaian 18 kemenangan dan empat hasil imbang telah membuat Crvena Zvezda mendominasi di dalam negeri, karena penghitungan 62 poin mereka (dengan rata-rata gol mendekati tiga per game) membuat mereka unggul enam poin dari musuh bebuyutan Partizan, dengan satu pertandingan di tangan. .

Ditetapkan dengan baik untuk gelar nasional ke-31, juara Eropa 1991 dapat terus memimpikan kembali ke sukses kontinental di musim semi, jika mereka dapat melakukan kejutan San Siro pertama melawan tersandung Milan.

jadwal pertandingan sepak bola


Tuan rumah akan membuat beberapa perubahan dari kekalahan derby pada akhir pekan, terutama dengan perhatian pada kedatangan Roma di kota kedua pada hari Minggu ini.

Di lini tengah, Soualiho Meite diperkirakan akan menggantikan Sandro Tonali, dengan Ismael Bennacer masih cedera, sementara Pierre Kalulu harus masuk di sisi kanan dan Fikayo Tomori di tengah pertahanan Milan - Davide Calabria dan Simon Kjaer akan turun. di luar.

Baik Zlatan Ibrahimovic atau wakilnya yang baru diakuisisi Mario Mandzukic - yang memulai di leg pertama - siap memimpin lini depan, karena penyerang serba guna Ante Rebic diperkirakan akan memulai di depan.

Pelatih Bintang Merah Dejan Stankovic, yang tidak asing dengan San Siro, akan dipaksa bermain tanpa pemain Milan Rodic yang diskors, yang dikeluarkan dari lapangan pada leg pertama. Sebagai penutup, Milan Gajic yang juga tepat bisa mengambil tempat Rodic di sebelah kiri.

Pemain sayap Aleksandar Katai - pencetak gol terbanyak Liga Europa klub sejauh ini - telah absen sejak Desember karena cedera adduktor dan tetap tidak tersedia, meskipun gelandang Veljko Nikolic, yang mengalami cedera pergelangan kaki pekan lalu, kembali ke skuad pada akhir pekan.

Pencetak gol penyama kedudukan di Beograd, Milan Pavkov siap untuk memulai di depan, di depan Diego Falcinelli.

Kemungkinan lineup awal AC Milan:
Donnarumma; Kalulu, Tomori, Romagnoli, Hernandez; Meite, Kessie; Castillejo, Krunic, Leao; Rebic

Red Star Belgrade kemungkinan lineup awal:
Borjan; Milunovic, Pankov, Degenek; Gobeljic, Kanga, Petrovic, Gajic; Ben Nabouhane, Ivanic; Pavkov

Duel yang berpotensi menegangkan untuk memperebutkan tempat ke 16 besar akan membuat Milan memanfaatkan keunggulan gol tandang mereka dan menjaga juara Serbia yang sedang dalam performa tetap terkendali.

Menghirup kehidupan baru ke dalam musim yang tersendat mungkin terlalu banyak untuk diminta dari penunjukan Kamis di San Siro, tetapi Rossoneri setidaknya dapat kembali ke jalur kemenangan dan tetap di jalur untuk setidaknya satu trofi dari apa yang - hingga saat ini - menjadi kampanye yang luar biasa .

Prediksi Skor MAXBET268 AC Milan 1 vs 1 Red Star Belgrade
Share on Google Plus

About maxbet268