Dugaan Amonium Nitrat Biang Kerok Ledakan Dahsyat

Amonium Nitrat dan sejumlah ledakan

AGEN BOLABeirut - Ledakan dahsyat yang mengguncang Pelabuhan Beirut, Lebanon diduga disebabkan oleh amonium nitrat. Zat ini dikenal sebagai bahan baku pupuk dan pernah menyebabkan beberapa insiden ledakan.

Perdana Menteri (PM) Lebanon, Hassan Diab, mengatakan ada sekitar 2.750 ton amonium nitrat tersimpan di gudang lokasi ledakan besar Beirut. Hassan menyebut pengiriman bahan pemicu ledakan itu tersimpan di gudang selama 6 tahun.

"Tidak dapat diterima bahwa pengiriman 2.750 ton amonium nitrat telah ada selama enam tahun di sebuah gudang, tanpa mengambil langkah-langkah pencegahan," kata Diab pada pertemuan dewan pertahanan, seperti dilansir kantor berita AFP, Rabu (4/8/2020).

"Itu tidak bisa diterima dan kita tidak bisa diam tentang masalah ini."

Amonium nitrat adalah zat kristal tak berbau yang biasa digunakan sebagai pupuk. Zat ini diketahui telah menjadi penyebab berbagai ledakan di sektor industri selama beberapa dekade terakhir.

Ledakan yang disebabkan zat ini pernah terjadi di pabrik pupuk Texas, Amerika Serikat (AS) pada tahun 2013 yang menewaskan 15 dan disengaja, dan terjadi di sebuah pabrik kimia di Toulouse, Prancis pada 2001 yang menewaskan 31 orang tetapi tidak disengaja.

Untuk diketahui, ketika dikombinasikan dengan bahan bakar minyak, amonium nitrat menciptakan peledak kuat yang banyak digunakan oleh industri konstruksi, tetapi juga oleh kelompok pemberontak seperti Taliban untuk bahan peledak improvisasi.

Zat itu juga merupakan komponen dalam bom di balik serangan Kota Oklahoma tahun 1995.

Di bidang pertanian, pupuk amonium nitrat diaplikasikan dalam bentuk granul dan cepat larut di bawah kelembapan, memungkinkan nitrogen - yang merupakan kunci pertumbuhan tanaman - untuk dilepaskan ke tanah.

Ledakan itu telah menewaskan ratusan orang dan menyebabkan kerusakan yang belum pernah terjadi sebelumnya di ibukota Lebanon.

Namun, menurut Jimmie Oxley, seorang profesor kimia di Universitas Rhode Island, dalam kondisi penyimpanan normal dan tanpa panas yang sangat tinggi, sulit untuk menyalakan amonium nitrat.

"Jika Anda melihat video (ledakan Beirut), Anda melihat asap hitam, Anda melihat asap merah, itu adalah reaksi yang tidak lengkap," katanya.

"Saya berasumsi bahwa ada ledakan kecil yang memicu reaksi amonium nitrat - apakah ledakan kecil itu kecelakaan atau sesuatu yang sengaja, saya belum dengar," sambungnya.

Sementara itu, Gubernur Beirut, Marwan Aboud, mengatakan bahwa satu tim responden pertama dikirim untuk menangani kebakaran yang awalnya dilaporkan di pelabuhan Beirut. Api pertama, yang terbakar selama beberapa menit, menyebabkan ledakan kedua yang jauh lebih kuat, yang menghancurkan gedung-gedung di dekatnya dan menghancurkan jendela-jendela di kota tersebut.

Ledakan kedua, menurut Direktur Bea Cukai Lebanon Badri Daher, disebabkan oleh "nitrat." Pemadam kebakaran dari tim pertama yang dikirim ke lokasi masih hilang hingga kini, yang menurut Aboud, mungkin hilang di bawah puing-puing di pelabuhan yang runtuh.

Ledakan dahsyat diketahui bisa terjadi karena amonium nitrat adalah pengoksidasi - ini meningkatkan pembakaran dan memungkinkan zat lain untuk menyala lebih mudah, tetapi tidak dengan sendirinya sangat mudah terbakar.

Karena alasan ini, umumnya ada aturan yang sangat ketat tentang di mana zat ini dapat disimpan: misalnya, zat ini harus dijauhkan dari bahan bakar dan sumber panas.

Faktanya, banyak negara di Uni Eropa mengharuskan kalsium karbonat ditambahkan ke amonium nitrat untuk membuat kalsium amonium nitrat, yang lebih aman.

Di Amerika Serikat, peraturan diperketat secara signifikan setelah serangan Kota Oklahoma. Di bawah Standar Anti-Terorisme Fasilitas Kimia, misalnya, fasilitas yang menyimpan lebih dari 2.000 pon (900 kilogram) amonium nitrat harus diperiksa.

Share on Google Plus

About maxbet268