Prediksi AC Milan Vs Inter Milan, Minggu 21 Februari 2021 Pukul 21.00 WIB @ RCTI

Prediksi AC Milan Vs Inter Milan

Prediksi AC Milan Vs Inter Milan

Jurnal Dunia  Salah satu penampilan paling penting dalam Derby della Madonnina dalam sejarah baru-baru ini terjadi pada Minggu sore, karena AC Milan memiliki peluang langsung untuk mendapatkan kembali keunggulan liga yang mereka kalahkan dari rival sekota Inter Milan akhir pekan lalu.

Kekalahan dari paket kejutan Serie A Spezia yang terakhir kali keluar membuat Rossoneri satu poin di belakang musuh terdekat dan tertua mereka jelang derby Milan ke-174 di kompetisi teratas. Inter Antonio Conte, sementara itu, tidak ingin melepaskan tempat mereka di puncak, karena perebutan Scudetto berlanjut.

Sebelum bentrokan yang berpotensi bersejarah antara dua raksasa Calcio - dengan keduanya berusaha untuk memenangkan kejuaraan untuk pertama kalinya sejak Juventus memulai mantra dominasi sembilan tahun - pesaing Liga Europa Milan dan rekan penyewa San Siro mereka Inter, yang tersingkir kompetisi kontinental sebelum Natal, telah dipersiapkan dengan cara yang kontras.

Pekan lalu, 'Campioni d'Inverno' (juara musim dingin) Stefano Pioli akhirnya digulingkan oleh Nerazzurri di puncak klasemen Serie A, setelah mempertahankan posisi teratas selama 21 putaran. Kekalahan mengejutkan di Spezia yang sederhana dan kemenangan klinis Inter 3-1 atas Lazio yang sedang dalam performa terbaiknya membuat mereka akhirnya kehilangan tempat pertama pada saat yang tidak tepat.

Meskipun mereka kalah pemikiran dan bertarung di Liguria terakhir kali, kekalahan Milan belum tentu mengejutkan tifosi mereka yang kelaparan, karena pasukan Pioli kini telah kalah dalam tiga pertandingan liga sejak awal 2021 - satu lebih banyak dari yang mereka lakukan sepanjang tahun. keseluruhan tahun 2020.

Faktanya, yang sebelumnya nyaris tak terkalahkan di pentas domestik sejak lockdown pertama kali dicabut di semenanjung musim panas lalu, Rossoneri belakangan ini tersandung tiga kekalahan dari tujuh pertandingan papan atas terakhir mereka - sebanyak di 41 pertandingan sebelumnya.


Pada hari Kamis, sepuluh pemain Red Star Belgrade berhasil mencuri gol penyeimbang di akhir pertandingan di Marakana, dalam pertandingan leg pertama babak 32 besar Liga Europa melawan juara Serbia itu. Sebuah gol bunuh diri dan penalti yang relatif lembut membantu tim tamu memimpin dua gol, tetapi XI yang banyak berubah terbukti tidak mampu membawa keuntungan - selain dua gol tandang - kembali ke Lombardy untuk pertandingan penentuan pekan depan.

Jimat veteran Zlatan Ibrahimovic termasuk di antara mereka yang diistirahatkan di tengah pekan, saat ia bersiap untuk sekali lagi bertempur dengan mantan majikannya, kurang dari sebulan setelah bentrokan Coppa Italia yang terkenal itu ketika ia bertengkar dan, yang lebih kontroversial, bertukar kata-kata pedas dengan bintang Inter sendiri striker Romelu Lukaku.

Pada malam itu, 'Raja Zlatan' yang memproklamirkan diri pantas dikeluarkan dari lapangan di babak kedua karena timnya kemudian kehilangan tempat di semifinal, berkat tendangan bebas terlambat yang diinspirasi oleh Christian Eriksen.

Sekarang, dalam 'Babak Tiga' - bagian penutup dari melodrama Milan musim ini - Diavolo bisa mendapatkan balas dendam manis dengan memenangkan kedua pertemuan melawan Inter dalam satu musim Serie A untuk kedua kalinya dalam 15 tahun terakhir, terakhir mencapai prestasi tersebut. kembali pada 2010-11, ketika mereka menang 1-0 di game pertama dan 3-0 di game kedua.

Dua klub kota kedua sekarang bertemu dalam pertandingan liga sambil memegang dua posisi teratas di klasemen untuk pertama kalinya sejak pertemuan itu pada April 2011 ketika, setelah menikmati kesuksesan tiga gol mereka dalam derby, Milan akhirnya melanjutkan untuk mengklaim posisi mereka. Scudetto ke-18 - dan terakhir mereka sampai saat ini.

Menawarkan lemari piala yang sangat mirip dengan rival Rossoneri mereka, dengan gelar terakhir mereka diraih pada tahun 2010 (Inter) dan 2011 (Milan), Inter sangat putus asa untuk mengamankan trofi musim ini. Scudetto ke-19 tidak hanya akan menempatkan mereka di atas Milan di peringkat keseluruhan, tetapi juga akan menawarkan keuntungan kembar dengan menyangkal musuh bebuyutan Juventus dengan gelar kesepuluh berturut-turut.

Dengan 30 trofi domestik dan 18 gelar liga masing-masing, kedua klub secara historis sangat cocok seperti saat ini di klasemen, tetapi Inter bisa memiliki keunggulan kali ini - sebaliknya, berkat ketidakmampuan mereka di fase grup Liga Champions. Saat Nerazzurri finis di posisi terakhir dari bagian yang memang menantang, mereka dapat menikmati jeda pertengahan pekan yang jarang terjadi jelang derby - yang pertama dari beberapa yang dijadwalkan musim semi ini.

Mengetahui bahwa kekalahan tak terduga Milan pada hari Sabtu berarti bahwa kemenangan Minggu lalu akan menempatkan mereka di puncak klasemen, pasukan Antonio Conte menundukkan Lazio 3-1 di San Siro dalam pertandingan terakhir mereka, memperpanjang rekor tak terkalahkan mereka menjadi enam dan membawa mereka ke setengah- abad poin sejauh ini.

Setelah mengalami kesulitan yang singkat dan relatif jarang terjadi bagi kedua pemain, Romelu Lukaku menampilkan salah satu penampilan terbaiknya sejak pindah ke Italia melawan tim Romawi itu, dengan mencetak dua gol dan juga memberikan assist untuk rekannya yang bangkit kembali, Lautaro Martinez.

Tidak hanya mengejar Scudetto pertama, tetapi juga mahkota Capocannoniere, Lukaku kini memimpin liga dalam hal mencetak gol, bersama Cristiano Ronaldo dari Juve. Dengan dua gol dalam tiga pertandingan terakhirnya, rekan Argentina 11-golnya juga tampaknya telah bangkit dari penurunan tipis di waktu yang tepat.

Setelah sebelumnya tersingkir dari Coppa Italia di tangan Juventus, jelas sekali bahwa Conte dan kawan-kawan kini hanya mengincar Scudetto musim ini. Masalah kecil dari tanggal derby dengan takdir adalah salah satu kendala terbesar mereka yang tersisa dan San Siro akan menjadi tuan rumah duel sengit yang bisa sangat menentukan apakah itu akan menjadi sisi biru atau merah kota yang merayakannya. Mungkin.

Setelah absen dari aksi di Beograd, pemain Milan Zlatan Ibrahimovic kembali ke starting XI menggantikan deputinya yang baru diakuisisi Mario Mandzukic, sementara Davide Calabria juga kembali di sayap kanan dan Simon Kjaer melanjutkan peran seniornya di pertahanan tengah. sebagai Pierre Kalulu dan Fikayo Tomori keduanya jatuh ke bangku cadangan.

Sekarang benar-benar pulih dari cedera singkat dan krisis penyakit di awal bulan, pelatih Stefano Pioli hanya mengkhawatirkan ketersediaan Brahim Diaz dan pemain tengah lynchpin Ismael Bennacer - salah satu pemain yang kembali baru-baru ini - yang mendapat masalah di ibukota Serbia.

Jika Bennacer absen, Sandro Tonali akan bermitra dengan Franck Kessie di ruang mesin Rossoneri dan, karena semua orang sekarang hampir fit sepenuhnya, playmaker Hakan Calhanoglu akan bergabung dengan dua orang dari Alexis Saelemaekers, Ante Rebic, Samu Castillejo dan Rafael Leao, di dukungan Ibrahimovic dalam serangan.

Tidak pernah menjadi orang yang suka melakukan perombakan besar-besaran atau mengutak-atik yang tidak perlu, pelatih Inter Antonio Conte dapat menyebut tim yang sama yang menikmati supremasi seperti itu atas Lazio pekan lalu - terutama karena mereka akan memiliki beberapa hari luang untuk memulihkan tenaga.

jadwal pertandingan sepak bola


Oleh karena itu, sangat mungkin bahwa Christian Eriksen yang pernah tersingkir, yang tampaknya telah menyelamatkan karir Calcio-nya dengan pemenang Coppa Italia melawan Milan, akan lebih disukai daripada veteran Arturo Vidal di kiri tiga lini tengah Conte.

Ivan Perisic di sayap kiri paling terancam, dengan mantan pemain lama Ashley Young menunggu di sayap.

Kiper pendukung Samir Handanovic, yang baru saja merayakan penampilan ke-500 di Serie A, memulai dari belakang tiga bek yang biasa, dengan duo maut 'Lu-La' dari Romelu Lukaku dan Lautaro Martinez di depan.

Kemungkinan lineup awal AC Milan:
Donnarumma; Calabria, Kjaer, Romagnoli, Hernandez; Kessie, Tonali; Saelemaekers, Calhanoglu, Rebic; Ibrahimovic

Kemungkinan lineup awal Inter Milan:
Handanovic; Skriniar, De Vrij, Bastoni; Hakimi, Barella, Brozovic, Eriksen, Perisic; Martinez, Lukaku

Meskipun ada pertemuan dan sudut pandang yang tak ada habisnya untuk melihat bentrokan yang berpotensi bersejarah ini, tagihan teratas hanya untuk dua pria.

Menjelang babak final pertarungan kelas berat mereka musim ini, Zlatan Ibrahimovic telah mencetak 10 gol dalam derby Milan - termasuk dua untuk Inter - dan Romelu Lukaku berniat menjadi pemain pertama sejak 1973 yang mencetak gol dalam empat derby Milan berturut-turut di Serie A.

Tim Lukaku, bagaimanapun, dapat membanggakan supremasi baru-baru ini dalam hal bentuk dan telah bersatu sebagai unit yang lebih kohesif sejak pergantian tahun. Hanya kelemahan mental yang tersisa dari kegagalan musim lalu untuk mengamankan trofi yang dapat menghentikan Nerazzurri untuk memperluas keunggulan mereka atas rekan-rekan Rossoneri yang lebih muda, lebih dinamis, tetapi tidak terlalu cerdik.

Prediksi Skor MAXBET268 AC Milan 1 vs 1 Inter Milan


Untuk Grub Whatsapp Prediksi Bet MixParlay Klik Di sini👇👇


Join Channel Telegram JurnalDunia

Share on Google Plus

About maxbet268