Penembak Masjid di Selandia Baru Dihukum Seumur Hidup Tanpa Pembebasan Bersyarat

Brenton Tarrant.

AGEN BOLA, Pengadilan Selandia Baru akhirnya menjatuhkan hukuman kepada Brenton Tarrant (29), yang membunuh 51 jemaah dalam penembakan paling mematikan di Selandia Baru. Tarrant dihukum penjara seumur hidup tanpa kemungkinan pembebasan bersyarat.

Hukuman ini tercatat pertama kalinya dijatuhkan di negara itu. Selandia Baru tidak mengakui hukuman mati dalam sistem mereka.

Brenton Tarrant, seorang Australia berusia 29 tahun, mengakui 51 dakwaan pembunuhan, 40 dakwaan percobaan pembunuhan, dan satu dakwaan melakukan tindakan teroris selama penembakan Maret tahun 2019 di dua masjid di Christchurch yang disiarkan langsung di Facebook.

Tarrant yang telah memecat pengacaranya bulan lalu, mengubah pembelaan dari awalnya mengaku tidak bersalah menjadi bersalah. Dia mengakui 51 dakwaan pembunuhan, 40 percobaan pembunuhan.

Terdakwa di Pengadilan Selandia Baru memiliki hak untuk berbicara di pengadilan dan ada spekulasi Tarrant akan menggunakan hukumannya untuk mempromosikan pandangan ekstremisnya, yang mengarah pada pembatasan ketat pada media yang melaporkan kasus tersebut.

Tetapi ketika hakim Cameron Mander bertanya apakah dia ingin berbicara - setelah melalui tiga hari kesaksian sedih dan emosional dari lebih dari 90 orang yang selamat dan keluarga yang berduka di mana dia sering disebut pecundang dan pengecut - Tarrant menolak.

Putusan ini dibacakan setelah sejak Senin (24/8) lalu, persidangan menghadirkan para saksi dan keluarga korban penembakan.

Tragedi 15 Maret 2019 di Christchurch

Peristiwa itu berawal saat Brenton Tarrant melepaskan tembakan ke dua masjid di kota itu pada 15 Maret tahun lalu.

Dia pertama kali menargetkan jamaah di dalam masjid Al Noor. Kurang dari 30 detik kemudian, dia kembali ke mobilnya untuk mengambil senjata lain dan kemudian masuk kembali ke masjid dan kembali menembaki orang-orang di dalamnya.

Seperti dikutip dari BBC, seluruh kejadian itu disiarkan di Facebook Live melalui headcam yang dikenakannya.

Dia kemudian pergi ke Linwood Islamic Center di mana dia menembak dua orang di luar dan kemudian menembak ke jendela. Seorang pria dari dalam bergegas keluar dan mengambil salah satu senapan penyerang sebelum mengejarnya.

Dua petugas polisi kemudian mengejar dan menangkap pria bersenjata itu. Setelah penangkapannya, dia memberi tahu polisi bahwa rencananya adalah membakar masjid setelah serangannya dan dia berharap dia melakukannya.

Akibat tragedi itu, pemerintah Selandia Baru untuk mereformasi undang-undang senjatanya.

Kurang dari sebulan setelah penembakan, parlemen negara itu memberikan suara 119 banding 1 tentang reformasi yang melarang senjata semi-otomatis bergaya militer serta bagian-bagian yang dapat digunakan untuk membuat senjata api terlarang.

Pemerintah menawarkan untuk memberi kompensasi kepada pemilik senjata yang baru ilegal dengan pembelian kembali.

Perdana Menteri Jacinda Ardern mengatakan bahwa "lebih banyak" perlu dilakukan untuk menghentikan radikalisasi di negara itu.

"Tantangan bagi kami adalah memastikan dalam tindakan sehari-hari kami, dan setiap kesempatan di mana kami melihat intimidasi, pelecehan, rasisme, diskriminasi, menyebutnya sebagai sebuah bangsa," katanya pada peringatan pertama serangan itu.

Share on Google Plus

About maxbet268